Bapernya dan baperku. Kalau kamu?

Vi, aku lagi baper.” Tiba-tiba aja temenku bilang gitu ke aku. “Opoo? Liat manten anyar ta? Haha.” aku jawab enteng.

Iya sih, tapi aku lebih baper liat orang-orang yang sudah tua tapi masih mesra gitu sama pasangannya.” Aku juga ngerasa gitu sih. Kadang kalau lewat alun-alun ngeliat bapak-ibu sudah tua terus jalannya gandengan tangan gitu rasanya, aw! Terlepas nggandeng tangan itu maksudnya biar sang istri nggak tergoda belanja atau takut hilang, tetep aja sih sweet buat aku.

Si temenku melanjutkan, “Ada Vi, pasangan yang sudah sepuh terus si istri bilang gini ke suaminya… ‘Mas, nanti kalau kamu meninggal biar aku yang mandikan kamu ya.’ Bikin baper gak seh?” Tanyanya yang sebenernya pertanyaan retorika aja.

carl_and_ellie_by_frantastic1993-d9ox1py

Iya, sih. Sweet. Itu tandanya si istri bener-bener taat dan sayang sama si suami, merawat dan mengurusnya sampai akhir hayat. Itu jawabanku. Dan sampai di hari itu, bagiku hal yang bikin aku baper kukira kisah-kasih kakek-nenek yang masih setia sama lain. Semisal dalam film animasi “Up”, cerita antara Carl dan Ellie.

Keesokan harinya aku berkunjung ke rumah mbahku. Bersyukur, mereka masih hidup dan selalu mendoakanku dan anak-cucu mereka yang lain. Menyenangkan rasanya kalau sesekali mereka bercerita tentang masa lalu. Kalau si mbah kakung sering cerita tentang sejarah, baik itu tentang jaman penjajahan sampai tentang ketika peristiwa G30s PKI. Kalau mbah putri yang cerita beda. Agak baper dikit. Garis besarnya sih tentang gimana keras kepalanya mbah kakung milih mbah putri buat jadi istrinya.

“Aku gak gelem kawin nek gak mbe anake Pak Daim (aka mbah Putri).” Ucap mbah putri menirukan gaya mbah kakung. Haha. Ada-ada aja mbah. Anyway, yang mereka ceritakan sebenernya sama-sama tentang sejarah, cuma beda genre aja. Genre cowok dan cewek. Hehehehe.

Tapi kemaren akhirnya aku sadar ada hal lain yang bikin aku baper, liat orang hamil. Jadi kemaren aku dengar kabar kalau bulekku hamil. Seneng banget denger kabar ini. Gatau kenapa seketika aku ngerasa baper, pengen tau gimana rasanya ada nyawa lain dalam tubuh, gimana rasanya kalau ada mahluk kecil manggil kita “ibuk”. Kayaknya seru aja gitu, ditambah rewelnya yang mungkin bisa bikin stress hahaha. Dan aku baru sadar kalau kebanyakan orang-orang disekitarku juga lagi banyak yang hamil.

Terus aku inget kalau dulu pas aku masih kecil, aku pernah ditanyai kalau sudah besar pengen jadi apa. Disaat teman-teman sebayaku menjawab dokter dan guru, jawabanku justru pengen jadi ibu rumah tangga. Konyol sekali rasanya menjawab seperti itu. Karena secara kodrat, nantinya semua wanita ya jadi ibu rumah tangga. Tetapi justru belakangan ini, cita-cita naifku dulu justru jadi cita-citaku (prett) sekarang.

Aku masih ingat ketika sekitar sebulan yang lalu, seorang siswa, badannya kecil dan imut, mengetuk pintu kelas aku mengajar dan meminta ijin untuk menginterview.

Excuse me, Miss. Can I ask you some questions?” tanyanya dalam bahasa Inggris. Aku membungkuk dan menjawab, “Yes, you can. What are your questions?

What’s your dream, Miss?” 

Sontak aku ketawa kecil. Secara refleks aku menjawab, “I want to be a mom.” Langsung si anak mungil ini menatapku sebelum lanjut menulis. “What miss?” “Mom”. Bisa aku lihat dari ekspresinya kalau dia semacam ngerasa aneh. Masak jadi ibu itu cita-cita? Hahaha. Tapi beneran, aku juga nggak bercanda. Profesi apapun nanti nya yang aku pakai buat cari rezeki, aku rasa profesi yang bener bener pengen tak pelajari bener ya jadi ibu. Cuman sih kayaknya antara niat dan tindakan masih belum sinkron. Mehehe. Masih ngerasa sifat dan perilaku jauh dari kualitas seorang ibu yang baik. Ya mungkin emang gini caranya Allah, biar aku siap-siap dulu. Hahaha.

Advertisements